RSS

MISTERI MRAPEN

MISTERI PENINGGALAN SUNAN KALIJAGA DI MRAPEN
Mrapen adalah nama sebuah dukuh yang luasnya kurang lebih 8600 m2. Di atas tanah seseorang yang bernama Nyonya Perminah(alm) letak di pinggir semarang purwodadi yaitu 36 km dari semarang termasuk wilayah desa manggar mas kecamatan gadang,kabupaten grobokan jawa tengah.di temukan pertama kali oleh sunan kalijaga ketika beliau bersama rombongannya membawa benda-benda pusaka dari kerajaan majapahit.di bawa ke demak
Pada masa prabu wijaya 5 majapahit runtuh kira-kira tahun 1478 M.salah satu runtuhnya majapahit adalah karena serangan prabu gerindara wardana dari kediri kemudian majapahit dapat di kuasai kerajaan demak bintaro sehingga kerajaan demak bintaro mengambil semua benda-benda kerajaan majapahit dan di bawa ke demak
Sunan kalijaga beserta rombongannya sampailah di suatu tempat yang akhirnya di putuskan oleh sunan kalijaga untuk bersitirahat sejenak sebagian rombongan yang kelelahan,haus kemudian beberapa orang membuat masakan(masakan)karena bekal yang di bawa berupa bahan makanan yang masih mentah.karena tempat tersebut jauh dari pemukiman disitu gag ada api dan air bersih sunan kalijaga dibantu beberapa orang sambil berdoa agar mendapat api dan air.setelah selesai sunan kalijaga menancapkan tongkat ke tanah,ketika tongkatnya di cabut keluarlah api dari tanah tersebut.
Kemudian berjalan agak ke timur beliau menencapkan tongkatnya lagi ketika dicabut mengeluarkan air yang sangat jernih.betapa girangnya para pengikut sunan kalijaga karena dapat menemukan air dan api untuk memasak
Setelah beberapa saay sunan kalijaga dan rombongan melepas lelah,makan,minum maka di putuskanlah untuk melanjutkan perjalanan ke demak.ketika hendak berangkat salah satu pembawa benda kerajaan mengeluh makan sunan kalijaga menyuruh meniggalakan saja benda itu berupa “umpak”tiang kerajaan majapahit(landasan tiang)sekarang benda tersebut”watu bobot”bobot=berat,dan akhirnya sunan kalijaga beserta rombongannya melanjutkan ke demak.sampai di demak sunan kalijaga beserta rombongannya meletakan benda-benda kerajaan pada suatu tempat
Selang beberapa hari kemudian sunan kalijaga teringat kepada adiknya yaitu yang bernama”dewi rosowulan”karena teringat kepada adiknya sunan kalijaga mengutus salah satu pengikutnya(empu supa)untuk mencari dewi rosowulan.empu supa adalah pembuat keris.membuat senjata perang di kesulatana demak,maka berangkatlah empu supa untuk mencari dewi rosowulan tapi anehnya dewi rosowulan sulit di pegang wujudnya menyerupai seekor kijang,karena sekian lama menjalani”topo ingidang”yaitu bertapa tanpa busana.
Empu supa kembali ke Demak dengan tangan hampa lalu beliau menghadap Sunan Kalijaga dan menceritakan kejadian tersebut lalu Sunan Kalijaga memberinya selembar selendang”CINDE”hanya dengan selendang itulah adiknya dapat di bawa ke Demak
Karena keberhasilan Empu Supa maka Empu Supa dinikahkan dengan RosoWulan tapi sebelum dinikahkan dengan RosoWulan Sunan KaliJaga meminta kepada Empu Supa untuk membuatkan keris yang di buatkan di suatu tempat.yang telah tersedia api untuk membakar,batu umpak untuk landasan mempa dan air untuk menyempuh mengepuh(menyelup keris).
Di tempat ini Empu Supa membuat keris yang di beri nama Keris Kyai Songlat atau Kyai Selamet.Uniknya keris ini dibuat tidak menggunakan alat pemukul(palu)tapi di tekan-tekan dengan jarinya
Karena keris yang di buat Empu Supa di anggap sangat ampuh maka beliau di beri tugas oleh Sultan Demak untuk membuat pusaka kerajaan dan Mrapen di jadikan tempat (pusat)pembuatan senjata kerajaan.

PERKEMBANGAN KEBUDAYAAN
Pada waktu Sultan Trenggono memerintahkan Kesultanan Demak,Mrapen sangatlah mendapat perhatian karena sebagai tempat pembuatan pusaka Kesultanan
Peninggalan Sunan Kalijaga tersebut sekaligus diberikan Mrapen sebagai tanah pendidikan kepada Ki Demang Singo Dirono disebut.kemudian perawatan mrapen dilanjutkan keturunannya sampai sekarang.

Silsilah juru kunci atau yang merawat Mrapen
1.Ki Demang Singo Dirono
2.Ki Demang Singo Semito
3.Ki Demang Kerto Semito
4.ki Demang Kerto Leksono
5.Ki Lurah Kromo Harjo(wafat tahun 1942)
6.Nyi Parminah(1946-2000)
7.Mulai tahun 2000-sekarang sebagai juru kunci dijalankan oleh ke-7 anak Nyi Parminah secara bergiliran.

PENINGGALAN SEJARAH
•API ALAM(API ABADI)
Api ini di temukan pertama kali oleh Sunan kalijaga dengan cara menancapkan tongkat nya ke tanah.Oleh Empu Supa di pakai untuk membakar keris.Timbulnya api karena adanya gas yang keluar dari dalam tanah lalu terbakar,pusat semburan gas yang berdiameter kurang lebih 1,5 m.Diberi tumpukan batu kapur agar tidak membahayakan orang

•Sendang atau Sumur
Sendang ini ketika di temukan oleh Sunan Kalijaga dengan cara tersebut diatas air jernih.Semenjak di gunakan Empu Supa untuk menyepu keris Kyai Sengkelat airnya berubah menjadi keruh agak kekuning-kuningan dan kelihatan mendidih tapi tidak panas


*Batu Bobot
Terletak di rumah kecil sebelah utara api terdapat beda yang menyerupai umpak yang di beri nama”Batu Bobot” yang artinya batu berat.
Oleh Sunan Kalijaga batu ini ditinggal karena dapat memperlambat perjalanan.Sebab batu ini ketika di bawa oleh pengikut Sunan Kalijaga di rasa semakin berat.Batu ini kemudian digunakan oleh Empu Supa untuk landasan keris Kyai Sengkelat

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

2 komentar:

alioebaid mengatakan...

Mantaab...derek pirso,referensi tulisan meniko saking pundi ??
nderek ijin shre njih ...

http://www.cahngroto.blogspot.com/

serviceputra mengatakan...

ralat admin kecamatan godong kabupaten grobogan

Poskan Komentar